Lebak, 26/01/19. - NON Government Organitation (NGO) Banten Heritage di usia ke-16 tahun concern terhadap tiga misi yang menjadi program kerja ke depan. Ketiganya adalah, menghidupkan kembali kopi asli Banten, mitigasi bencana, dan program ketahanan pangan lokal.

“Kita harus memiliki identitas dari produk-produk unggulannya masing-masing dan waktu itu kita sudah terpikiran untuk memiliki kopi Banten. Karena kopi Banten saat ini hampir tidak ada, padahal di Banten berdasarkan kebijakan pemerintahan Belanda saat itu salah satunya adalah untuk membangun produk-produk yang bisa dipasarkan di Eropa, salah satunya adalah kopi robusta,” ungkap founder Banten Heritage, Ali Fadilah usai acara Milangkala ke-16 Banten Heritage di Museum Multatuli, Kabupaten Lebak, Banten, Sabtu (26/01/2019) siang.

Kata dia, saat ini dengan banyaknya kedai kopi di kota-kota besar, sebagian besar merupakan kopi dari luar daerah, seperti dari Aceh hingga Wamena, Papua. Sementara untuk kopi lokal Banten masih belum ada. “Kami membangun visi baru bahwa kopi harus dihidupkan kembali di daerah Banten,” ujar pria berkacamata ini.

Kemudian tema kedua, lanjut Ali, adalah persoalan mitigasi bencana alam. Sebab, Provinsi Banten tentunya tidak terlepas dari bencana alam, terutama letusan Gunung Anak Krakatau maupun pertemuan lempeng Indo-Australia. Kemudian tema ketiga adalah persoalan pangan.
Kata dia pada tahun 1950-an, Presiden Soekarno pernah menyampaikan jika persoalan pangan adalah masalah bersama karena menjadi hidup dan matinya bangsa.

“Dan kami tertarik dengan tema Bung Karno tersebut untuk memperhatikan pangan dari sisi kebudayaan. Jadi kita akan melakukan kajian-kajian, terutama kita harus bisa mengantisipasi kekurangan pangan yang diakibatkan dari menurunnya lahan pertanian yang disebabkan oleh pembangunan fisik dan lainnya,” beber Kepala Dinas Ketahanan Pangan Provinsi Banten ini.

Pada Milangkala ke-16 ini, pihaknya mengangkat tema “Rupa Leuit Urang Kuari”. Alasan dipilihnya tema tersebut karena leuit merupakan potret lumbung pangan masyarakat yang sudah hidup sejak lama di Banten.

“Leuit itu artinya lumbung. Jadi seperti profil lumbung pangan kita, hari ini bagaimana dan besok bagaimana. Dan kita itu akan lakukan pengkajian terus-menerus kaitannya lumbung dengan kehidupan masyarakat, terutama di Banten ini,” pungkas Ali.

Sementara, Direktur Banten Heritage terpilih masa bakti 2019-2022, Haodudin mengatakan, tentunya akan menjalankan visi dan misi secara keorganisasian yang sudah ditetapkan melalui AD/ART.

“Bagi saya pribadi ini kepengurusan yang baru, karena sebelumnya di tiap divisi itu (personel, red) lumayan banyak. Di kepengurusan ini saya hanya buat tiga divisi saja, pertama Divisi SDM dan Kelembangaan, Divisi Pengabdian Masyarakat dan ketiga Divisi Informasi dan Data,” terang Haodudin.

Kata dia, kepengurusan masa bakti 2019-2022 ini cukup sederhana karena hanya diisi tiga orang untuk tiap divisinya. Ia mengaku, akan memperkuat di Divisi SDM dan Kelembagaan.
“Alhamdulillah di kegiatan Milangkala ke-16 ini kita melakukan kaderisasi. Karena di Banten Heritage ini ada dua keanggotaan, pertama adalah anggota penuh dan yang kedua anggota mitra muda Banten Heritage,” beber dia.

Mitra muda Banten Heritage, yakni mitra kerja di Banten Heritage dan saat ini ada 25 orang yang dilakukan kaderisasi pada Milangkala ke-16 ini.

 

SUMBER : tuntasmedia.com

Saba Juhut. - Jumat (30/11/18) BANTEN HERITAGE, didirikan sejak tahun 2002, melakukan pertemuan penting di bengkel Saba Juhut. Agenda utama ; memastikan peremajaan organisasi. Alhamdulillah... Regenerasi pasti akan dimulai malam itu dengan pemilihan saudara Hao Doedin sebagai direktur baru. Kami berharap semangat millenial menginspirasi gerakan pelestarian budaya menuju kemajuan peradaban congratulation Saudara Haodoedin (Direktur Banten Heritage periode 2019 - 2023) dan generasi muda dari Banten Heritage : Arie Sabdha Permana, Aris Rusdiana, Badarudin Riyanto, Kang Imang Doecoent , Choirul Anam & Sumanta Wiria. Tuhan memberkati kalian semua

Pandeglang, - Banten Heritage merupakan sebuah lembaga yang secara concern mengkaji, melestarikan dan mengembangkan kebudayaan di Provinsi Banten.

Sejak berdiri tahun 2002, anggota Banten Heirage selalu bergerak meski tanpa mengandalkan honor. Kini, untuk mensejahterakan anggotanya, Banten Heritage membentuk sebuah koperasi bernama Banten Chic Culture yang resmi dibentuk pada Sabtu (10/6/2017), di Sekretariat Banten Heritage, Saba Juhut, Kelurahan Juhut, Kecamatan Karang Tanjung, Kabupaten Pandeglang.

"Kita berharap, keberadaan banten Chic Culture ini bisa mensejahterakan relawan yang selamai ini selalu bergerak tanpa mengandalkan honor apapun. Saya Optimis, koperasi ini akan berkembang, " ujar Direktur Banten Heritage, Dadan.

Ketua Banten Chic Culture sekaligus selaku pendiri Banten Heritage, Mohamad Ali Fadillah mengatakan, koperasi ini mempunyai program kerja 5 tahun kedepan. Ada beberapa hal sebagai langkah awalnya.

"Salah satunya, kita sudah bekerja dengan provider penyalur jasa internet. Harapan nantinya, Banten Chic Culture bisa diterima disemua kalangan," Katanya. 

 

Sumber : bantenhits.com

Jabatan Direktur Banten Heritage, diserah – terimakan  dari  Dadan Sujana  kepada Uri M Rachmawiana, Jumat,(12/1). Koperasi Banten Chic Culture juga dilounching sebagai unit usaha baru.

Lebak, – Direktur Banten Heritage Dadan Sujana melakukan prosesi serah terima jabatan direktur  kepada Uri M Rachmawiana, Jumat,(12/1) di Andhika Resto and Café, Lebak. Prosesi sertijab  juga  dibarengi dengan  Launcing Koperasi Banten Chic  Culture .

Acara itu  menandai berakhirnya masa kepengurusan Dadan Sujana, selaku Direktur Banten Heritage periode 2013-2017.

 

Turut hadir dalam kegiatan tersebut Kepala Bidang  Kebudayaan Dinas Pendidikan Kabupaten Lebak, BPCB Banten dan akademisi Weny Widyawati Bastman, Ketua Jurusan Sejarah STKIP Setia Budhi Rangkas Bitung  serta tamu undangan lainnya.

Diacara tersebut, Prof. Riwanto Tirto Sudarmo MA dari LIPI  menyampaikan orasi ilmiahnya bertema “Form Colonization to National State”.  Menurut Riwanto, ketika kita menghargai keanekaragaman, maka kita akan bersatu dan juga sebaliknya, apabila tidak menghargai keberagaman, tidak akan  ada rasa persatuan.

“Indonesia ini menjadi negara yang satu, itu  merupakan keajaiban. Dimana sebuah penduduk yang heterogen mampu bersatu,” ujarnya.

Dalam penutupan acara tersebut,  juga dilangsungkan launching Koperasi Banten Chic Culture sebagai salah satu unit usaha Banten Haritage.  Koperasi ini diharapkan mampu menjawab tantangan dan bisa berkompetensi dalam percaturan perekonomian nasional khususnya di Provinsi Banten.   Beragam produk lokal  unggulan  ikut dipamerkan  seperti gula semut, Madu Odeng, Sirup Calingcing dan Sirup Aren khas Banten.*(Opi)

 

Sumber : bantentribun.id